Mantra Ajian Waringin Sungsang dan Laku Tirakatnya

Mantra Ajian Waringin Sungsang dan Laku Tirakatnya

Diposting pada

Hasiltani.id – Mantra Ajian Waringin Sungsang dan Laku Tirakatnya – Menggapai Spiritualitas Tinggi. Selamat datang di situs Hasiltani, di mana Hasiltani akan membahas tentang mantra ajian Waringin Sungsang dan laku tirakatnya.

Dalam artikel ini, Hasiltani akan memperkenalkan Sobat pada kekuatan spiritual dari ajian Waringin Sungsang yang telah menjadi perbincangan di kalangan para praktisi spiritual.

Hasiltani akan memberikan Mantra Ajian Waringin Sungsang dan Laku Tirakatnya ini, lengkap dengan langkah-langkah tirakat yang diperlukan untuk mencapai tingkat spiritualitas yang lebih tinggi.

Pengenalan kepada Mantra Ajian Waringin Sungsang

Sebelum membahas mengenai Mantra Ajian Waringin Sungsang dan Laku Tirakatnya, Hasiltani akan memberikan informasi mengenai Mantra Ajian Waringin Sungsang dan Laku Tirakatnya.

Mantra ajian Waringin Sungsang memiliki akar budaya dan kearifan lokal Indonesia. Dipercaya bahwa ajian ini memiliki kekuatan magis yang kuat dan dapat membawa berkah spiritual bagi para praktisi yang sungguh-sungguh berusaha.

Secara harfiah, “Waringin Sungsang” merujuk pada pohon beringin yang tumbuh terbalik, yang melambangkan spiritualitas tinggi dan koneksi dengan alam semesta.

Asal Usul dan Sejarah Mantra Ajian Waringin Sungsang

Dalam Mantra Ajian Waringin Sungsang dan Laku Tirakatnya, Mantra ajian Waringin Sungsang telah ada sejak zaman kuno dan diyakini berasal dari budaya Jawa.

Para ahli spiritual percaya bahwa mantra ini awalnya diwahyukan oleh para leluhur yang bijaksana dan telah dipraktikkan secara turun-temurun.

Karena sejarahnya yang kaya dan akar budayanya yang kuat, mantra ini telah menarik perhatian banyak praktisi spiritual dari berbagai latar belakang.

Efek Mantra Ajian Waringin Sungsang

Dalam Mantra Ajian Waringin Sungsang dan Laku Tirakatnya, ajian ini memiliki efek yang dahsyat.

Ajian Waringin Sungsang adalah salah satu ilmu kadigdayan tingkat tinggi dalam Kejawen yang pada masa lampau hanya dimiliki oleh orang-orang linuwih.

Baca Juga :  Kenali Ciri-ciri Bulu Perindu Asli beserta Khasiatnya

Efek dari Ajian ini sangat dahsyat karena orang yang terkena Ajian ini akan terserap energi kesaktiannya dan menjadi lumpuh tak berdaya, meskipun dia memiliki banyak ilmu kesaktian.

Selain memiliki kekuatan yang dahsyat, Ajian Waringin Sungsang juga memiliki nilai falsafah yang mendalam.

“Waringin Sungsang” memiliki arti pohon beringin terbalik, menjadi simbol tertinggi yang menjadi terendah, yang paling atas menjadi paling bawah, yang kuat menjadi lemah, Gusti (Raja) menjadi Kawulo (Hamba).

Dalam cerita pewayangan, konsep Gusti menjadi Kawulo menjadi bagian dari perjalanan hidup. Gusti dan Kawulo adalah sebutan yang tidak memiliki makna mutlak karena seseorang bisa berganti sebutan kapan saja.

Banyak laku batin yang dimulai dengan konsep Gusti menjadi Kawulo, di mana seseorang mengenali kewajiban dan melenyapkan hak-haknya.

Hal ini dilakukan karena prinsip kesejatian yang senantiasa kosong, yaitu eksistensi di dunia tetapi tidak terikat oleh dunia.

Kesejatian tidak tergantung pada sebutan sebagai Gusti atau sebutan sebagai Kawulo. Sebutan dan atribut hanyalah proses pencitraan dari dunia.

Yang lebih penting adalah menjaga diri dan mengendalikan keinginan-keinginan duniawi agar bisa terlepas dari belenggu dunia.

Salah satu cara untuk mencapainya adalah dengan konsep Waringin Sungsang, yaitu mengalami perubahan dari Gusti menjadi Kawulo, mulai dari merasa rendah, menjadi pelayan dari diri sendiri, melepaskan konsep kepemilikan, menjadi kaya dalam kesederhanaan, menjadi raja dan hamba sekaligus, menjadi tertinggi tetapi tetap merendahkan diri.

Inilah esensi dari kekuatan Ajian Waringin Sungsang, sehingga hanya orang yang sudah manunggal atau menyatu dengan kehendak lahir dan batinnya saja yang dapat menguasai Ajian ini dengan sempurna.

Mantra Ajian Waringin Sungsang dan Laku Tirakatnya

Ajian Waringin Sungsang memiliki kemampuan untuk melumpuhkan musuh dari jarak jauh maupun dekat.

Ketika digunakan dalam pertarungan langsung, ajian ini sangat dahsyat dan mampu melumpuhkan musuh hanya dengan sekali hentakan kaki ke bumi.

Mantra Ajian Waringin Sungsang

Berikut adalah Mantra Ajian Waringin Sungsang:

“Niat isun amatek Ajiku Waringin Sungsang wayahipun tumuruna ngaubi awak mami tur tinuting bala, pinacak suji kembar, pipitu jajar maripit, asri yen siyang, angker kalane wengi.

Duk samana akempal kumpuling rasa, netraku dadi dingin, netra ningsun emas, puputihe mutyara, ireng-ireng wesi manik, ceploking netra, waliker uda ratih.

Idep ingsun kekencang bang ruruwitan, alisku sarpa mandi, kiwa tengen pisan, cupakku surya kembar, kedepku pan kilat tatit, kang munggeng sirah, wesi kekenten adi.

Jembut kawat sinomku pamor anglayap, batuk sela cendani, kupingku salaka, pilingan ingsun gangsa, irungku wesi duaji, pasu kulewang, pipiku wesi kuning.

Watu item lungguhe ing janggut ingwang, untuku rajeg wesi, lidah wesi abang, aran wesi mangangkang, iduku tawa sakalir, lambeku iya, sela matangkep kalih.

Guluningsun paron wesi galigiran, jaja wesi sadacin, pundak wesi akas, walikat wesi ambal, salangku wesi walulin, bauku denda, sikutku pukul wesi.

Asta criga epek-epek ingsun cakra, cakar wok jempol kalih, panuduh trisula, panunggulku musala, mamanisku supit wesi, jentikku iya, ingaran Pasopati.

Bebokongku sela ageng kumalasa, akawet wesi gilig, ebol-ingsun karah, luput denda kang tinja balubukan entut mami, uyuhku wedang, dakarku purasani.

Jembut kawat gantunganku wesi mentah walakang wesi gapit, pupu kalataka, sungsum ingsun gagala, ototku gungane wesi ing dalamkan, ingaran kaos wesi.

Sampun pepak sarira-ningsun sadaya, samya pangawak wesi, pan ratuning braja, manjing aneng sarira, tan ana braja ndatengi, dadya wiyana, ayu sarira mami.

Ana kidung sun-angidung bale anyar, tanpa galar asepi, ninis samun samar, patining wuluh kembang, siwur burut tanpa kancing, kayu trisula gagarannya calimprit.

Sumur bandung sisirah talaga mancar, tibeng jaja ajail, dinding endas parah, ulur-ulur liweran, tatambang jaringing maling, dadal dadnya, gagulung ing gagapit.

Naga raja pangawasan manik kembang, kembang gubel abaji, tajem neng kandutan, udune sarwi nungsang, kurangsangan angutipil, angajak-ajak Allah huu Allah”

Sebelum memulai melakukan laku tirakat untuk menguasai Ajian Waringin Sungsang, Mantra tersebut harus dihafalkan terlebih dahulu hingga benar-benar hafal di luar kepala.

Baca Juga :  Makna Mendalam Filosofi dan Tuah Pamor Keris Lintang Kemukus

Laku tirakat Ajian Waringin Sungsang

Berikut adalah Laku tirakat Ajian Waringin Sungsang:

  1. Mandi keramas dengan air kembang setaman (kembang 7 rupa).
  2. Usahakan meminta doa restu dari orang tua.
  3. Lakukan puasa putih selama 21 hari 21 malam.
  4. Setelah selesai melakukan puasa putih, akhiri dengan puasa pati geni selama sehari semalam.

Selama menjalankan puasa, dilarang berbicara berlebihan dengan banyak orang. Lebih baik lagi jika tidak bicara sama sekali, karena mantra Ajian Waringin Sungsang harus terus dibaca sebanyak-banyaknya selama berpuasa sampai selesai.

Cara menggunakan Ajian Waringin Sungsang

Setelah membabhas mengenai Mantra Ajian Waringin Sungsang dan Laku Tirakatnya, Hasiltani akan memberikan cara menggunakan ajian waringin sungsang.

Untuk menggunakan kekuatan Ajian Waringin Sungsang, cukup dengan membaca mantranya satu kali saat akan menghadapi musuh atau pada saat dibutuhkan, kemudian hentakkan kaki ke tanah.

Biasanya, setelah berhasil menguasai Ajian Waringin Sungsang, akan ada khodam yang selalu mendampingi dan akan mengajarkan tata cara menggunakan kekuatan Ajian ini dengan lebih rinci, baik melalui mimpi, firasat, atau bahkan bertemu secara langsung ketika bersemedi atau meditasi.

Baca juga: Manfaat dan Cara Mengamalkan Ajian Kulhu Sungsang

Penutup

Demikian artikel ini, Hasiltani.id telah membahas mengenai Mantra Ajian Waringin Sungsang dan Laku Tirakatnya.

Mantra Ajian Waringin Sungsang dan laku tirakatnya menjadi sebuah warisan budaya yang memikat hati para pencari ilmu spiritual.

Keajaiban yang terkandung dalam ajian ini menggugah rasa ingin tahu dan keinginan untuk memahami filosofi di baliknya.

Melalui proses laku tirakat yang penuh ketekunan dan kesungguhan, para praktisi berusaha menyatu dengan energi kesaktian yang terpancar dari Ajian Waringin Sungsang.

Sebagai bagian dari warisan budaya, penting bagi kita untuk melestarikan dan menghargai kekayaan pengetahuan ini.

Baca Juga :  Hadits tentang Akik Batu Pirus dan Manfaatnya

Mari kita pelajari dan hayati makna di balik Ajian Waringin Sungsang serta laku tirakatnya, sehingga nilai-nilai kearifan lokal ini dapat terus berlanjut dan menginspirasi generasi mendatang dalam mencari jati diri dan makna hidup yang lebih dalam.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *