Contoh Jamak Taksir

Pengertian dan Contoh Jamak Taksir

Diposting pada

Hasiltani.id – Pengertian dan Contoh Jamak Taksir. Contoh Jamak Taksir merupakan salah satu aspek penting dalam memahami struktur bahasa Arab, khususnya dalam membentuk kata benda jamak dengan pola yang tidak teratur.

Jamak taksir menjadi bagian yang menarik untuk dijelajahi karena menghadirkan variasi dan fleksibilitas dalam pembentukan kata.

Dalam artikel ini, kita akan menggali lebih dalam tentang contoh- contoh jamak taksir, merinci pola-pola yang umum ditemui, serta memahami signifikansinya dalam memperkaya pemahaman terhadap bahasa Arab.

Mari kita eksplorasi lebih lanjut mengenai fenomena menarik ini dan bagaimana jamak taksir memberikan warna tersendiri dalam kekayaan struktur bahasa Arab.

Apa itu Jamak Taksir?

Sebelum membahas mengenai Contoh Jamak Taksir, simak definisi dari Jamak Taksir.

Jamak atau kata benda jamak dalam Bahasa Arab dibagi menjadi dua jenis berdasarkan bentuknya, yaitu jamak beraturan dan jamak tidak beraturan.

Jamak beraturan sendiri terdiri dari dua kategori, yaitu jamak muannas salim dan jamak mudzakkar salim. Sementara itu, jamak dengan bentuk tidak beraturan dikenal sebagai jamak taksir.

Jamak taksir merujuk pada kata benda jamak dalam Bahasa Arab yang memiliki bentuk tidak teratur. Meskipun perubahan bentuknya tidak teratur, hal ini tidak berarti bahwa jamak taksir tidak mengikuti pola tertentu.

Baca Juga :  Penjelasan Mengenai Huruf Athof Secara Lengkap

Menurut penjelasan yang diambil dari buku “Bahasa Arab Autodidak 2” karya Ustadz Rusdianto, pembentukan jamak taksir kadang-kadang melibatkan pengurangan atau penambahan huruf pada kata tunggalnya. Beberapa kasus juga melibatkan perubahan harakat pada kata tunggal tersebut.

Dengan kata lain, bentuk jamak taksir mengalami berbagai perubahan dari bentuk tunggalnya.

Penting untuk dicatat bahwa isim jamak taksir ini tidak dilengkapi dengan tanda khusus, sehingga pola-pola perubahan tersebut perlu dihafal agar dapat digunakan dengan benar dalam penggunaan sehari-hari.

Contoh Jamak Taksir Dalam Al Quran

Mari kita mulai melihat contoh-contoh kalimat yang mengandung jamak taksir, dan kita akan memulainya dengan menelusuri surat-surat pendek.

Berikut ini beberapa Contoh Jamak Taksir:

NOJAMAKMUFRADARTISURAT-AYAT
1صُدُورِصَدْرِdadaQs. an Nas 5
2أَفْوَاجًافَوْجُkelompokQs. an Nasr 2
3تَوَّابًاتَوْبَةًtaubatQs. an Nasr 3
4أصْحَابِصَاحِبٌpemilikQs. al Fiil 1
5أَفْئِدَةِفُؤَادُhatiQs. al Humazah 7
6عَمَدٍعِمَادُtiangQs. al Humazah 9
7مَقَابِرَقَبْرُkuburQs. at Takatsur 2
8جِبَالُجَبَلُgunungQs. al Qariah 5
9مَوَازِينُمِيزَانُtimbanganQs. al Qariah 6
10قُبُورِقَبْرُkuburQs. al ‘Adiyat 9
11صُّدُورِصَدْرِdadaQs. al Adiyat 10
12‌أَثْقَالثقَلُberatQs. az Zalzalah 2
13‌أَخْبَارخَبَرٌberitaQs. az Zalzalah 4
14أَشْتَاتًاشَتّmacamQs. az Zalzalah 6
15أَعْمَالَعَمَلPekerjaanQs. az Zalzalah 6
16صُحُفًصَحِيفَةُlembaranQs. al Bayyinah 2
17كُتُبٌكِتَابُkitabQs. al Bayyinah 3
18حُنَفَاءَحَنِيفlurusQs. al Bayyinah 5
19جَنَّاتُجَنَّةُSurgaQs. al Bayyinah 8
20‌أَنْهَارُنَهْرُsungaiQs. al Bayyinah 8

Wazan atau Rumus Pola

Terdapat lebih dari 12 pola bentuk yang berbeda dalam wazan dan rumus pola jamak taksir.

1. Pola فعل – أَفْعَالٌ

Pola pertama ini merupakan pola yang paling umum dijumpai. Wazan bentuk tunggalnya adalah fa’alun, sedangkan bentuk jamaknya adalah af’aalun.

Baca Juga :  Makna dan Signifikansi Ashabul Yamin dalam Al-Qur'an

Polanya: Diambil dari huruf fa, ain, lam -> ditambah huruf awal hamzah qatha (alif dan hamzah), serta penambahan huruf alif sebelum huruf terakhir.

Contohnya:

Bentuk Tunggal: بَابٌ (baabun) = pintu

Bentuk Jamak: أَبْوَابٌ (abwaabun) = pintu-pintu

2. Pola فعل – اَفْعُلُ

Wazan bentuk tunggalnya adalah fa’lun, sementara bentuk jamaknya adalah af’ulu.

Polanya: Diambil dari huruf fa, ain, lam -> ditambah huruf awal hamzah qatha (alif dan hamzah), dengan mengganti harakat fa’ menjadi sukun, dan ain menjadi dhommah.

Contohnya:

Bentuk Tunggal: نَفْسٌ (nafsun) = seorang diri

Bentuk Jamak: اَنْفُسُ (anfusu) = banyak orang

3. Pola فعل – فِعْلَةٌ

Wazan bentuk tunggalnya adalah fa’lun, sedangkan bentuk jamaknya adalah fi’latun.

Polanya: Diambil dari huruf fa, ain, lam -> ditambah huruf ta’ marbutah di akhir.

Contohnya:

Bentuk Tunggal: فَتَى (fataa) = pemuda

Bentuk Jamak: فِتْيَةٌ (fityatun) = banyak pemuda

4. Pola فاعل – فُعَّالٌ

Wazan bentuk tunggalnya adalah faa’ilun, dan bentuk jamaknya adalah fu’aalun. Contoh: Tunggal: كَاتِبٌ (kaatibun) = penulis

Jamak: كُتَّابٌ (kuttaabun) = penulis-penulis

5. Pola فعل – فِعَالٌ

Wazan bentuk tunggal fa’alun, dengan bentuk jamak fi’aalun.

Polanya: Diambil dari huruf dasar fa, ain, lam -> hampir sama dengan huruf dasarnya, hanya ditambahkan huruf alif sebelum huruf terakhir.

Contoh:

Tunggal: جَبَلٌ (jabalun) = gunung

Jamak: جِبَالٌ (jibaalun) = gunung-gunung

6. Pola فعل – فُعُوْلٌ

Wazan bentuk tunggalnya adalah fa’lun, dan bentuk jamaknya adalah fu’uulun.

Polanya: Diambil dari huruf dasar -> ditambah huruf waw sebelum akhirnya.

Contoh:

Bentuk Tunggal: قَلْبٌ (qalbun) = hati

Bentuk Jamak: قُلُوبٌ (quluubun) = banyak hati

7. Pola فعال – فُعُلٌ

wazan bentuk tunggal fi’aalun, dengan bentuk jamak fu’ulun.

Contoh:

Tunggal: رَسُوْلٌ (rasuulun) = utusan

Jamak: رُسُلٌ (rusulun) = banyak utusan

8. Pola فاعل – فُعَلَاءُ

Wazan bentuk tunggal faa’ilun, dengan bentuk jamak fu’alaa-u.

Baca Juga :  Bahasa Arab Pegawai dan Contohnya

Contoh:

Tunggal: عَالِمٌ (‘aalimun) = orang alim

Jamak: عُلَمَاءُ (‘ulamaa-u) = orang-orang alim

9. Pola فعيل – أَفْعِلاَءُ

Wazan bentuk tunggal fa’iilun, dengan bentuk jamak af’ilaa-u.

Contoh:

Tunggal: صَدِيْقٌ (shadiiqun) = teman

Jamak: أَصْدِقَاءُ (ashdiqaa-u) = teman-teman

10. Pola فعيلة – فَعَائِلُ

Wazan bentuk tunggal fa’iilatun, dengan bentuk jamak fa’aa-ilu.

Contoh:

Tunggal: حَقِيْقَةٌ (haqiiqatun) = hakikat; fakta

Jamak: حَقَائِقُ (haqaa-iqu) = fakta-fakta

11. Pola مفعل – مَفَاعِلُ

Wazan bentuk tunggal maf’alun, dengan bentuk jamak mafaa’ilu.

Contoh:

Tunggal: مَرْكَزٌ (markazun) = markas; pusat

Jamak: مَرَاكِزُ (maraakizu) = markas-markas

12. Pola مفعال – مَفَاعِيْلُ

Wazan bentuk tunggal maf’aalun, dengan bentuk jamak mafaa’iilu.

Contoh:

Tunggal: مِفْتَاحٌ (miftahhun) = kunci

Jamak: مَفَاتِيحُ (mafaatiihu) = kunci-kunci

Penutup

Demikianlah informasi dari Hasiltani.id tentang Contoh Jamak Taksir.

Dengan menelusuri berbagai contoh jamak taksir, kita dapat melihat keindahan dan kompleksitas struktur bahasa Arab.

Contoh-contoh yang telah kita bahas menjadi jendela yang membuka wawasan terhadap kekayaan bahasa ini.

Jamak taksir, dengan segala pola dan variasinya, bukan hanya sekadar aturan linguistik, tetapi juga mencerminkan kekayaan budaya dan sejarah dalam setiap kata.

Sebagai penutup, penting untuk diingat bahwa pemahaman terhadap jamak taksir tidak hanya memberikan keahlian dalam berbahasa Arab, tetapi juga mengungkapkan kedalaman makna dan nilai yang terkandung dalam setiap kata.

Dengan mengapresiasi keunikan jamak taksir, kita memperkaya hubungan kita dengan bahasa Arab sebagai wadah yang kaya akan cerita dan makna.

Mari terus menjelajahi dan menggali keindahan bahasa Arab melalui pemahaman yang mendalam terhadap contoh jamak taksir.

Terimakasih telah membaca artikel Contoh Jamak Taksir ini, semoga informasi mengenai Contoh Jamak Taksir ini bermanfaat untuk Sobat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *